www.PortalBugis.Com

"Catatan Bugis Di Rantau & Budayanya"

RAJA BONE 20

La Panaongi To Pawawoi (1721–1724)

Juni 30, 2008 — tomanurung

Dengan diangkatnya La Panaongi To Pawawoi sebagai Arumpone menggantikan saudaranya, maka telah tiga bersaudara dari isteri La Patau Matanna Tikka yang bernama We Mariama Karaeng Patukangang yang menjadi Mangkau’ di Bone dan juga Datu di Soppeng. Ketika menjadi Mangkau’ di Bone, La Panaongi To Pawawoi dikenal sebagai Arumpone yang berhati jernih dan dicintai oleh rakyatnya.

La Panaongi kawin dengan We Sitti Hawang Daeng Masennang, anak dari To Ujama. Dari perkawinan itu, lahirlah La Page Arung Mampu yang juga sebagai Arung Malolo di Bone. Ketika masih kecil, La Panaongi dipelihara oleh neneknya yang bernama La Pariusi Daeng Manyampa Arung Mampu yang juga sebagai Arung Matowa Wajo MatinroE ri Buluna. Pada saat itulah dia diwariskan oleh neneknya Akkarungeng ri Mampu, Sijelling dan Amali. Oleh karena itu sebelum menjadi Arumpone La Panaongi To Pawawoi telah dikenal sebagai Arung Mampu, Arung Sijelling dan Arung Amali.

Anak La Panaongi To Pawawoi dari isterinya We Sitti Hawang yang bernama La Page Arung Mampu Arung Malolo bi Bone, kawin dengan We Cenra Arung Bakung. Dari perkawinan itu lahirlah dua anak laki-laki, yang pertama bernama La Maddussila Arung Mampu, kedua bernama La Pasampoi Arung Kading.

Kemudian La Page Arung Mampu Arung Malolo di Bone kawin lagi dengan We Saloge Arung Weteng. Dari perkawinan itu, lahirlah La Mappaware Arung Tompo’bulu, La Mappangara Arung Sinri To Marilaleng Bone Pawelaiye ri SessoE, dan We Masi Arung Weteng.

We Masi kawin dengan To Tenri To Marilaleng Pawelaiye ri Kaluku BodoE. Dari perlawinannya itu, lahir dua anak laki-laki bernama La Mappaware Arung Tompo’bulu dan La Mappangara Arung Sinri, inilah yang menjadi To Marilaleng Pawelaiye ri SessoE.

La Mappangara Arung Sinri, inilah yang melahirkan Haji Abdul Razak seorang ulama’ besar yang memiliki ilmu agama Islam yang sangat luas saat itu. Untuk lebih memperdalam ilmu yang dimilikinya, Haji Abdul Razak mengunjungi seorang ulama’ ahli tasauf di Berru yang bernama Haji Kalula (Haji Muhammad Fadael). Tarekat yang dipelajari dari Haji Kalula tersebut adalah Tarekat Khalwatiyah.

Ketika ulama besar Tarekat Khalwatiyah yang bernama Haji Kalula meninggal dunia, digantikanlah oleh Haji Abdul Razak sebagai ulama’ besar (Anre Guru Lompo). Selanjutnya setelah Haji Abdul Razak meninggal dunia, maka Anre Guru Lompo Tarekat Khalwatiyah beralih lagi kepada anaknya yang bernama Haji Abdullah. Ketika Haji Muhammad Abdullah meninggal dunia pada tanggal 29 Mei 1967 M. digantikan lagi oleh anaknya yang bernama Haji Muhammad Saleh Daeng Situru. Kemudian digantikan oleh saudaranya yang bernama Haji Muhammad Amin Daeng Manaba.

Beralih kepada To Marilaleng Pawelaiye ri Kaluku BodoE yang bernama To Tenri, anak dari We Maisuri dengan suaminya Petta Tobala, Petta PakkanynyarangE Jennang Bone. Sementara We Maisuri adalah anak dari We Daompo dengan suaminya La Uncu Arung Paijo. Sedangkan Tobala Petta PakkanynyarangE adalah anak dari Ponggawa DinruE ri Bone. We Daompo dengan Ponggawa DinruE ri Bone bersaudara kandung, keduanya adalah anak dari MatinroE ri Bukaka.

Dalam tahun 1724 M. La Panaongi meletakkan AkkarungengE ri Bone dan Soppeng, digantikan kembali oleh saudaranya dari Luwu yang bernama Batari Toja Daeng Talaga. Dengan demikian, Batari Toja Daeng Talaga menjadi Mangkau’ di Bone untuk kedua kalinya.

9 Tanggapan to “RAJA BONE 20”

  1. Anak La Panaongi To Pawawoi dari isterinya We Sitti Hawang yang bernama La Page Arung Mampu Arung Malolo bi Bone, kawin dengan We Cenra Arung Bakung. Dari perkawinan itu lahirlah dua anak laki-laki, yang pertama bernama La Maddussila Arung Mampu, kedua bernama La Pasampoi Arung Kading.

    Kemudian La Page Arung Mampu Arung Malolo di Bone kawin lagi dengan We Saloge Arung Weteng. Dari perkawinan itu, lahirlah La Mappaware Arung Tompo’bulu, La Mappangara Arung Sinri To Marilaleng Bone Pawelaiye ri SessoE, dan We Masi Arung Weteng.

    We Masi kawin dengan To Tenri To Marilaleng Pawelaiye ri Kaluku BodoE. Dari perlawinannya itu, lahir dua anak laki-laki bernama La Mappaware Arung Tompo’bulu dan La Mappangara Arung Sinri, inilah yang menjadi To Marilaleng Pawelaiye ri SessoE.

    Bagaimana bisa diyakini kebenaran penulisan sejarahnya turunan La Panaongi kalau begini ; Coba kita lihat Tulisan di Portal Bugis sejarah silsilah Raja Bone : Anak La Panaongi dengan istrinya Sitti Hawang anak dari Opu To Ujama adalah La page arung Mampu/arung maloloE ri Bone. Salah satu istri la page We Saloge arung weteng anak dari La Maggumette To Appesona arung Sinri dengan istrinya Maggoro Arung Galung. Sedang La Maggumette To Appessona anak dari La Patau Matanna Tikka dengan istrinya Sitti Maemunah Dala Marusu turunan karaeng LoE ri Marusu. Kembali lagi ke La Page arung mampu/arung maloloE ri Bone dengan istrinya We Saloge Arung Weteng maka Lahirlah La Pariusi Arung Balieng (Yang tidak tertulis di Lontara silsilah raja-raja Bone. Jadi coba kita lihat penulisan diatas, “We Masi kawin dengan To Tenri To Marilaleng Pawelaiye ri Kaluku BodoE”. Dari perkawinannya itu, lahir dua anak laki-laki bernama La Mappaware Arung Tompo’bulu dan La Mappangara Arung Sinri, inilah yang menjadi To Marilaleng Pawelaiye ri SessoE. Jadi kalau kita membaca tulisan diatas ” We Masi dengan To Tenri ” melahirkan anak yang sama namanya saudara dan tempat meninggalnya juga sama di daerah SessoE, kan tidak masuk diakal. Kalau yg logis La pariusi arung Balieng bersaudara dengan We Masi itu rasional. Cobalah buka sejarah yg benar agar tidak mengaburkan sejarah. Terus terang kami sebagai generasi La Pariusi arung Balieng dengan istrinya We TaboE arung Tellongeng Bin La Mappanyompa Arung Mare (Petta Tanrung TassalaE)yg sejarahnya di hapus di lontara Akkarungeng ri Bone merasa disalimi dengan penulisan sejarah yg tidak transparan. Perlu diketahui walaupun La Mappanyompa pernah membunuh salah satu Hadat tujuh ri Bone secara Biologis menurunkan anak turunan Arung Mare. Karena kami tahu Setelah La Mappanyompa meninggalkana akkarungenna Ri Mare digantikan saudara perempuannya Besse Mare. Dan La Mappanyompa inilah yg mendirikan akkarungeng ri tellongeng (arung Pertama). Dan setelah meninggalnya La Mappanyompa di gantikan oleh anaknya We TaboE arung Tellongeng ke 2, sedang di Mare saudara We TaboE yang bernama Mappincara menggantikan tantenya Besse Mare menjadi arung Mare yang melahirkan generasi arung mare sampai sekarang. Adapun We TaboE kawin dengan La Pariusi arung Balieng Bin La Page arung Mampu/arung MaloloE ri Bone bin La La Panaongi arung Pone bin La Patau Matanna Tikka sampai ke atas La Ubbi Mata SilompoE (Sang Hyang RidiE). Jadi Arung Tellongeng adalah generasi dari La Mappanyompa arung Mare dan La Pariusi arung Balieng yang tidak tercatat di sejarah lontara Akkarungeng Ri Bone, karena sejarahnya ditutup oleh keluarga sendiri dari turunan Arung Mare pada saat penulisan lontara Attoriolong di Masa Andi Mappanyukki. Bukti sejarah 2 Arung Mare La Mappanyompa dan Mappincara kuburannya ada di daerah Tellongeng ” JeraE Tellongeng”.

    • rantang said

      kalau ,memang anda keturunan dari lapanaongi..anda tau tengtang sejarah kampacu petta pongka yg merupakan cucu dari lamappaware arung tompobulu batara tanra lili? sy ingin tau siapakah istri kampacu petta pongka? yang melahirkan seorang anak bernama landutu petta tunru..mohon responsya

  2. A. Bachtiar M said

    Maaf tulisan diatas ada saya koreksi, yg dibunuh La Mappanyompa bukan hadat tujuh ri Bone melainkan Ade’E di daerah Toang yg dibunuh dgn alasan harga diri.

  3. [...] 20. La Panaongi To Pawawoi 1721-1724 (3 Thn) [...]

  4. [...] November 27, 2010 pada 2:31 am [...]

  5. [...] 20. La Panaongi To Pawawoi 1721-1724 (3 Thn) [...]

  6. kenzo said

    ass. saya ingin bertanya sedikit..siapakah to ujama ini? mohon penjelasannya dari bapak a.bachtiar..

  7. Muhammad Riza Mappangara said

    Assalamualaikum Wr. Wb.

    Mohon maaf sebelumnya, semoga saya tidak kualat menuliskan nama2 beliau pada postingan komentar ini. Kebetulan saya juga adalah wija dari La Page Arung Mampu dari garis kedua puteranya yakni La Mappaware’ dan La Mappangara. Beliau berdua dimakamkan di Maros. La Mappaware’ dimakamkan di daerah arra’, tompo’bulu’-Tanralili’ (sekarang Kecamatan Tompo’bulu’) dan La Mappangara dimakamkan di daerah Sesso’e (wil.Kecamatan Bantimurung) bersama sepupunya, La Makkulau Arung Mampu.

    Saya hanya meluruskan penulisan “Arung” pada La Mappaware’ Arung Tompo’bulu’. La Mappaware adalah KaraEng Tanralili’ I (Pertama) sehingga beliau diberi gelar ” Batara Tanralili’ “. Tompo’bulu’ adalah Kota Raja dari Tanralili’ pada masa pemerintahan La Mappaware’ dan Tanralili’ adalah daerah etnis Makassar yang berbatasan langsung dengan wil. Kerajaan Gowa.
    Yang saya luruskan bahwa tidak ada istilah “Arung” dalam pemerintahan Tanralili’, yang ada adalah gelar ” KaraEng”. Nama lengkap beliau yang kami ketahui secara turun temurun adalah “La Mappaware’ DaEng Ngirate KaraEng Tompo’bulu”, dengan gelar anumerta “KaraEng Tanralili’ MatinroE ri Arra’ – Tompo’bulu’.

    La Malluluang DaEng Manimbangi, KaraEng Tanralili’ V, MatinroE Ri Cidu’Toa (Tanralili’) adalah salah seorang cucu langsung dari La Mappaware’ DaEng Ngirate KaraEng Tompo’bulu’ yang meneruskan pemerintahan di Tanralili’. La Malluluang memiliki putera yang bernama La Baso’ KaraEng Raja. Puteri La Baso’ KaraEng Raja yang bernama ” I Kamummu’ KaraEng Cora ” kemudian dipersunting oleh Syeikh Abdur Razak Al-Bugis Al-Buni Syams Al-Arifin, Syaikh Akbar Tariqat Khalwatiyah Samman, putera dari La Mappangara Arung Sinri Tomarilaleng Pawelaiye Ri Sesso’e.

    Wassalamu Alaikum Wr. Wb.

    Salam Santun,,,,
    Muhammad Riza Mappangara

    • rantang said

      berarti kita ada kesamaan muhammad riza.. puatta lamappare petta tompobulu batara tanralili memiliki istri bernama i cabberu arung lemo adalah cucu dari puatta mangku ri bone latemmasonge matinroe ri malimongenng kemudian memiliki putra bernama puatta lamakkawaru arung uru karaeng ripao dengan istrinya i nyalla anak dari arung belawa dan melahirkan seorang anak yang bernama puatta kampacu petta pongka yang merupakan petta ponggawae atau panglima perang dari kerajaan bone…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 83 pengikut lainnya.