www.PortalBugis.Com

"Catatan Bugis Di Rantau & Budayanya"

RAJA BONE 15

La Tenri Tatta Arung Palakka (1667–1696)

La Tenri Tatta

Setelah La Maddaremmeng MatinroE ri Bukaka meninggal dunia, maka digantikanlah oleh kemanakannya yang bernama La Tenri Tatta Arung Palakka MalampeE Gemme’na Petta To RisompaE.

La Tenri Tatta To Unru adalah anak dari We Tenri Sui Datu Mario Riwawo dengan suaminya yang bernama La Pottobune Arung Tanatengnga Datu Lompulle. Ibu dari We Tenri Sui adalah We Baji atau We Dangke LebaE ri Mario Riwawo dengan suaminya La Tenri Ruwa Arung Palakka MatinroE ri Bantaeng. La Tenri Ruwalah yang mula-mula menerima agama Islam dari KaraengE ri Gowa yang juga dianggap sebagai orang pertama menerima agama Islam di Celebes Selatan. Karena pada waktu itu orang Bone menolak agama Islam, maka Arumpone La Tenri Ruwa pergi ke Bantaeng dan disanalah ia meninggal dunia sehingga dinamakan MatinroE ri Bantaeng.

Ketika La Tenri Tatta To Unru baru berusia 11 tahun, Bone dibawah kepemimpinan La Tenri Ruwa, Bone diserang dan dikalahkan oleh Gowa. Orang tuanya La Pottobune ditangkap dan ditawan bersama Arumpone La Tenri Ruwa serta beberapa anak bangsawan Bone lainnya oleh KaraengE ri Gowa dalam peristiwa yang disebut Beta Pasempe ( Kekalahan di Pasempe ). Pasempe adalah sebuah kampung kecil yang dipilih oleh Arumpone La Tenri Ruwa untuk melakukan perlawanan dan disitulah dia dikalahkan. Semua tawanan Gowa termasuk orang tua La Tenri Tatta Arung Palakka dibawa ke Gowa.

Sesampainya di Gowa, tawanan-tawanan itu dibagi-bagi kepada Bate SalapangE ri Gowa. La Pottobune, isterinya We Tenri Sui dan anaknya La Tenri Tatta To Unru diambil oleh KaraengE ri Gowa. Ditempatkan di SalassaE (Istana) Gowa dan ditunjukkan sebidang tanah untuk digarap dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Disitu pulalah membuat pondok untuk ditempatinya.

Karena La Tenri Tatta To Unru dianggap masih anak-anak, maka To Unru selalu diikutkan oleh KaraengE ri Gowa apabila bepergian. La Tenri Tatta biasanya ditugasi untuk membawa tombak atau sebagai –pakkalawing epu (pembawa perlengkapan) yang diperlukan oleh KaraengE ri Gowa dalam perjalanan itu. Sejak itu La Tenri Tatta dikenal banyak kalangan, termasuk para anggota Bate SalapangE ri Gowa. La Tenri Tatta To Unru memiliki sifat-sifat yang baik, jujur dan cerdas. Oleh karena itu La Tenri Tatta To Unru diambil oleh Karaeng Patingalloang untuk diajari tentang adat-istiadat Mangkasar (Gowa).

Setelah Karaeng Patingalloang Tu Mabbicara Butta ri Gowa meninggal dunia, maka yang menggantikannya adalah saudaranya yang bernama Karaeng Karunrung. Karaeng Karunrung inilah yang terkenal sangat kejam terhadap orang-orang Bone yang menjadi tawanan Gowa. Ini pulalah sebagai Tu Mabbicara Butta ri Gowa yang minta kepada Tobala Jennang Bone untuk dikirimi sebanyak 10.000 orang Bone yang akan dipekerjakan sebagai penggali parit dan pembuat benteng.

Jumlah tersebut tidak bisa dikurangi, diganti atau dibayar. Walaupun seseorang yang telah ditunjuk itu ada yang bisa menggantikannya atau mampu untuk membayarnya, namun oleh Karaeng Karunrung tidak membenarkannya.

Ketika orang Bone yang jumlahnya 10.000 itu tiba, langsung dipekerjakan sebagai penggali parit dan pembuat benteng. Tiap-tiap 10 orang diawasi oleh seorang mandor dari orang Gowa sendiri. Mereka dipekerjakan mulai pagi sampai malam dan hanya diberi kesempatan istirahat pada waktu makan. Makanannya tidak ditanggung oleh Karaeng Karunrung, tetapi harus dibawa sendiri dari Bone.

Adapun La Tenri Tatta To Unru Daeng Serang, sudah kawin dengan seorang anak bangsawan Gowa yang bernama I Mangkawani Daeng Talele. Pada saat orang Bone yang jumlahnya 10.000 itu bekerja, La Tenri Tatta To Unru menggabungkan diri dan bekerja juga sebagai penggali parit dan pembuat benteng. Ia juga merasakan bagaimana penderitaan orang Bone disiksa oleh mandor-mandor orang Gowa yang mengawasi pekerjaan itu.

Suatu ketika, KaraengE ri Gowa akan memperingati Ulang Tahunnya, maka diadakanlah perburuan rusa di Tallo. Seluruh rakyat diharuskan mengikuti perburuan tersebut. La Tenri Tatta Daeng Serang yang biasa membawakan tombak KaraengE, kebetulan tidak ikut. Oleh karena itu orang tuanya La Pottobune’lah yang ditunjuk oleh KaraengE ri Gowa untuk membawakan tombaknya.

Sesampainya KaraengE ri Gowa pada lokasi perburuan rusa di Tallo, terpencarlah orang banyak baik sebagai pemburu atau sebagai penunggang kuda untuk menelusuri hutan-hutan mencari rusa. Kebetulan ada dua orang pekerja parit yang melarikan diri dan bersembunyi dihutan, karena disangkanya dirinya yang dikepung. Kedua orang tersebut ditangkap oleh pemburu dan dihadapkan kepada Karaeng Karunrung. Keduanya disiksa, dipukuli sampai meninggal dunia.

La Pottobune’ orang tua La Tenri Tatta sangat prihatin menyaksikan penyiksaan itu, sehingga tidak dapat menahan perasaannya. Datu Lompulle tidak mampu menahan emosinya dan pada saat itu juga ia mengamuk dengan menggunakan tombak Karaeng Karunrung yang dibawanya. Setelah membunuh banyak orang Gowa, barulah ia ditangkap dan disiksa seperti layaknya pekerja parit yang melarikan diri tadi. Karena La Pottobune’ memiliki ilmu kebal terhadap senjata tajam, maka nantilah dia meninggal dunia setelah dimasukkan dalam lesung dan ditumbuk dengan alu.

Sejak kejadian itu, La Tenri Tatta To Unru Daeng Serang tidak bisa lagi tidur. Setiap saat ia selalu berdoa kepada Dewata SeuwaE agar diberi jalan yang lapang untuk kembali menegakkan kebesaran Tanah Bone.
Suatu saat pagi-pagi sekali La Tenri Tatta To Unru tiba di tempat penggalian. Lalu dipanggilnya keluarga dekatnya, seperti Arung Belo, Arung Pattojo Arung Ampana dan lain-lain. Semua keluarga dekatnya itu memang tidak pernah berpisah dengannya. Dalam kesempatan itu, dibuatnya suatu kesepakatan untuk membebaskan seluruh orang Bone dari penyiksaan orang Gowa di tempat penggalian tersebut. Kesepakatan ini sangat dirahasiakannya, tidak seorangpun yang bisa mengetahuinya termasuk kepada isteri mereka.
Pada waktu diadakan perburuan rusa terakhir di Tallo, rencana pembebasan yang akan dilakukan oleh La Tenri Tatta Daeng Serang, Arung Belo, Arung Pattojo dan Arung Ampana juga sudah cukup matang. Semua keluarganya sudah dipersiapkan dan barang-barang bawaan sudah dikemas dengan rapi. Saat itulah La Tenri Tatta Arung Palakka memerintahkan kepada seluruh pekerja parit dan pembuat benteng untuk melarikan diri meninggalkan tempat itu. Sebelumnya seluruh mandor dari orang Gowa dibunuh dan dirampas senjata dan perlengkapan lainnya.

Sesampainya di Bone La Tenri Tatta To Unru langsung menemui Jennang Tobala dan Datu Soppeng yang bernama La Tenri Bali yang tidak lain adalah pamannya sendiri. Datu Soppeng La Tenri Bali dengan Jennang Tobala memang telah membuat suatu kesepakatan untuk membangkitkan kembali semangat orang Bone melawan Gowa. Kesepakatan antara Jennang Tobala dengan Datu Soppeng inilah yang kemudian dikenal dengan nama Pincara LopiE ri Attapang.

Kepada pamannya Datu Soppeng, La Tenri Tatta To Unru minta bekal untuk dipakai dalam perjalanan, karena dia akan pergi jauh mencari teman yang bisa diajak kerja sama melawan Gowa. Sebab menurut perkiraannya perjalanan ini akan memakan waktu yang lama dan akan menelan banyak pengorbanan.

Tidak berapa lama, datanglah orang Gowa dengan jumlah yang sangat besar lengkap dengan persenjataan perangnya mencari jejaknya. Terjadilah pertempuran yang sangat dahsyat antara La Tenri Tatta To Unru bersama pasukannya melawan orang Gowa di Lamuru. Tetapi karena kekuatan Gowa ternyata lebih kuat, akhirnya La Tenri Tatta To Unu bersama pasukannya mundur kearah utara. Sementara orang Gowa yang merasa kehilangan jejak, melanjutkan perjalanan ke Bone. Di Bone orang Gowa betempur lagi melawan Tobala dengan pasukannya yang berakhir dengan tewasnya Jennang Tobala Petta PakkanynyarangE.
Setelah Tobala Petta PakkanynyarangE tewas dalam pertempuran, orang Gowa terus ke Soppeng untuk menangkap Datu Soppeng La Tenri Bali dan selanjutnya dibawa ke Gowa ( Mangkasar ). Sedangkan pencaharian terhadap La Tenri Tatta Arung Palakka tetap dilanjutkan.

Tewasnya Tobala Arung Tanete Petta PakkanynyarangE, oleh KaraengE ri Gowa yang bernama I Mallombasi Daeng Mattawang Karaeng Bonto Mangape Sultan Hasanuddin merasa perlu untuk mengangkat Jennang yang baru di Bone. Ditunjuklah La Sekati Arung Amali sebagai pengganti Tobala, sementara Datu Soppeng La Tenri Bali ditawan di Gowa dan ditempatkan di Sanrangeng bersama Arumpone La Maddaremmeng.

Karena merasa selalu diburu oleh orang Mangkasar ( Gowa ), La Tenri Tatta To Unru bersama seluruh pengikutnya semakin terjepit dan sulit untuk tinggal di Tanah Ugi. Oleh karena itu bersama Arung Belo, Arung Pattojo dan Arung Ampana sepakat untuk menyeberang ke Butung Tanah Uliyo. Hal ini dilakukan dengan pertimbangan siapa tahu nanti di Butung Tanah Uliyo bisa mendapatkan teman yang dapat diajak bekerja sama melawan Gowa. Dipersiapkanlah sejumlah perahu dan pada saat yang tepat La Tenri Tatta To Unru bersama seluruh pengikutnya bertolak dari pantai Cempalagi Ujung Pallette menuju ke Butung Tanah Uliyo.

Beberapa saat saja setelah meninggalkan Cempalagi Ujung Pallette, orang Gowapun datang mencari jejaknya. Tetapi La Tenri Tatta To Unru bersama pengikutnya telah berada ditengah laut menuju ke Butung Tanah Uliyo. Dengan demikian orang Gowa segera kembali untuk menyampaikan kepada KaraengE ri Gowa bahwa La Tenri Tatta To Unru bersama seluruh pengikutnya tidak berada lagi di daratan Tanah Ugi. Besar kemungkinannya ia menyeberang ke Butung Tanah Uliyo untuk minta perlindungan kepada Raja Butung.
Mendengar laporan itu, KaraengE ri Gowa memerintahkan Arung Gattareng untuk menyusulnya. Arung Gattareng berhasil bertemu La Tenri Tatta To Unru di tengah laut. Setelah berbicara sejenak, Arung Gattareng lalu membelokkan perahunya dan kembali ke Gowa . Sementara La Tenri Tatta Arung Palakka bersama pengikutnya tetap melanjutkan perjalanan menuju ke Butung.

Sesampainya di Tanah Uliyo, La Tenri Tatta To Unru Arung Palakka diterima baik oleh Raja Butung dan diberinya tempat untuk istirahat dengan pengikutnya. Kepada La Tenri Tatta To Unru, Raja Butung berkata,

”Tinggallah sementara disini, nanti kalau kapal Kompeni Belanda yang akan menuju ke Ambon dan Ternate singgah disini, barulah saya pertemukan denganmu. Sebab sesungguhnya saya sangat menghawatirkan kalau nantinya orang Gowa yang disuruh oleh KaraengE ri Gowa bisa menemukan tempatmu disini. KaraengE ri Gowa memang sangat marah kepada saya, karena kapal-kapal Kompeni Belanda selalu singgah disini apabila akan berangkat menuju ke Ambon dan Ternate”.

Pada saat La Tenri Tatta To Unru akan bertolak ke Butung, ia singgah bernazar di gunung Cempalagi dekat Pallette. Dalam nazarnya tersebut, La Tenri Tatta To Unru bertekad tidak akan memotong rambutnya sebelum dirinya bersama seluruh pengikutnya kembali dengan selamat di Tanah Ugi. Sejak itu rambutnya dibiarkan menjadi panjang dan digelarlah MalampeE Gemme’na.

KaraengE ri Gowa sudah mengetahui bahwa La Tenri Tatta To Unru Arung Palakka bersama pengikutnya telah berada di Butung Tanah Uliyo. Oleh karena itu disiapkanlah pasukan dengan jumlah besar yang diperlengkapi dengan senjata perang untuk menyerang Butung Tanah Uliyo. Apalagi maksud untuk menyerang Butung memang telah lama direncanakan, karena Butung selalu menjadi tempat persinggahan kapal-kapal Kompeni Belanda kalau akan berangkat ke Ambon dan Ternate.

Tidak lama kemudian utusan KaraengE ri Gowa datang ke Butung untuk mencari La Tenri Tatta bersama pengikutnya. Tetapi sebelum utusan itu naik kedarat, Raja Butung menyampaikan kepada La Tenri Tatta To Unru bersama pengikutnya untuk bersembunyi disebuah sumur besar dan tidak berair tidak jauh dari istana Raja Butung. Kepada La Tenri Tatta To Unru, Raja Butung berkata ;” Saya akan bersumpah nanti kalau utusan KaraengE ri Gowa naik untuk menanyakan keberadaanmu, bahwa kamu dengan seluruh pengikutmu tidak berada diatas Tanah Uliyo”.

Karena pernyataan Raja Butung bahwa La Tenri Tatta bersama seluruh pengikutnya tidak berada diatas Tanah Uliyo dan utusan KaraengE ri Gowa memang tidak melihat adanya tanda bahwa orang yang dicarinya ada di tempat itu, maka utusan itupun pamit dan kembali ke Gowa.

KaraengE ri Gowa rupanya tidak kehabisan akal, maka disusunlah strategi baru dengan memperbanyak pasukan dan diperlengkapi dengan persenjatan untuk menyerang Butung sampai ke Ternate. Dipanggilah Datu Luwu La Setiaraja bersama Karaeng Bonto Marannu untuk memimpin pasukan ke Tanah Uliyo. Menurut rencananya setelah Butung kalah, serangan akan dilanjutkan ke Ternate untuk menangkap Raja Ternate.
Berita tentang rencana KaraengE ri Gowa yang akan menyerang Butung dan Ternate telah sampai kepada Kompeni Belanda di Jakarta. Oleh karena itu Kompeni Belanda mempersiapkan sejumlah kapal dan perlengkapan perang untuk melawan Gowa. Kepada La Tenri Tatta To Unru yang sementara berada di Butung dipesankan untuk memperlengkapi pasukannya dengan persenjataan. Begitu pula kepada Raja Butung agar bersiap-siap menunggu kedatangan Kompeni Belanda.

Atas perintah KaraengE ri Gowa, Datu Luwu bersama Karaeng Bonto Marannu berlayar ke Butung membawa pasukan untuk menyerang Butung dan selanjutnya Ternate. Sementara itu, berita tentang keberangkatan pasukan Kompeni Belanda bersama La Tenri Tatta ke Butung telah sampai pula pada KaraengE ri Gowa. Oleh karena itu, KaraengE ri Gowa segera mengembalikan Arumpone La Maddaremmeng ke Bone dan Datu Soppeng yang bernama La Tenri Bali dikembalikan ke Soppeng. Didudukkanlah Bone sebagai Palili (daerah bawahan) dari Gowa yang berarti Bone telah lepas dari penjajahan Gowa.

Adapun maksud KaraengE ri Gowa mengembalikan Arumpone La Maddaremmeng untuk menduduki kembali Mangkau’ Bone, agar orang Bone tidak lagi melihat Gowa sebagai lawan yang sedang bermusuhan dengan Kompeni Belanda. Sementara La Tenri Bali Datu Soppeng yang tadinya ditempatkan di Sanrangeng bersama Arumpone La Maddaremmeng sebagai tawanan, dikembalikan pula ke Soppeng. Selanjutnya Soppeng didudukkan pula sebagai Palili dari Gowa sebagaimana halnya Bone. Sejak itu Soppeng bukan lagi sebagai jajahan Gowa melainkan sebagai daerah bawahan saja.

Kapal-kapal Kompeni Belanda yang memuat pasukan tempur yang dipimpin oleh Cornelis Speelman tiba di Butung. Diatas kapal ada La Tenri Tatta To Unru Arung Palakka bersama dengan seluruh pengikutnya. Sesampainya di Butung, La Tenri Tatta To Unru Arungt Palakka MalampeE Gemme’na memperoleh informasi bahwa yang memimpin pasukan Gowa adalah Datu Luwu La Setiaraja dan Karaeng Bonto Marannu. Oleh karena itu La Tenri Tatta berkata kepada Cornelis Speelman agar jangan melepaskan tembakan. La Tenri Tatta memberi penjelasan kepada Cornelis Speelman bahwa Bone dengan Luwu sama-sama jajahan Gowa dan tidak pernah bermusuhan. Begitu pula Karaeng Bonto Marannu tidak pernah terjadi perselisihan faham dengannya. Keduanya hanya disuruh oleh KaraengE ri Gowa unuk menyerang orang Bone.

Selanjuitnya La Tenri Tatta mengajak kepada Cornelis Speelman untuk mengirim utusan kedarat guna menemui Datu Luwu dan Karaeng Bonto Marannu.Siapa tahu ada jalan yang bisa ditempuh dan tidak saling bermusuhan sesama saudara. Ajakan itu disetujui oleh Speelman dan diutuslah beberapa orang naik menemui Datu Luwu dan Karaeng Bonto Marannu. Sesampainya ditempat Datu Luwu dan Karaeng Bonto Marannu, utusan itu menyampaikan bahwa Arung Palakka bersama Cornelis Speelman mengharapkan Datu Luwu bersama Karang Bonto Marannu turun ke kapal dengan mengibarkan bendera putih untuk berbicara secara baik-baik.

Mendengar apa yang disampaikan oleh utusan itu, Datu Luwu La Setiaraja dan Karaeng Bonto Marannu sependapat bahwa lebih banyak buruknya dari pada baiknya jika kita saling bermusuhan sesama saudara. Kalau kita berdamai, hanyalah senjata kita yang diambil. Tetapi kalau kita bertahan untuk berperang, maka senjata beserta seluruh pasukan kita ikut diambil.

Setelah saling bertukar pendapat antara Datu Luwu dengan Karaeng Bonto Marannu yang mendapat persetujuan dari seluruh pasukannya, maka turunlah ke kapal Kompeni Belanda menemui La Tenri Tatta Arung Palakka dan Cornelis Speelman sebagai pimpinan pasukan Kompeni Belanda. Dari atas kapal nampak Arung Belo, Arung Pattojo, Arung Ampana serta Arung Bila menjemput kedatangan Datu Luwu dan Karaeng Bonto Marannu beserta beberapa pengikutnya.

Datu Luwu La Setiaraja dan Karaeng Bonto Marannu menyatakan bergabung dengan Arung Palakka, makanya keduanya minta perlindungan Kompeni Belanda. Untuk mengamankan keduanya dari KaraengE ri Gowa, dibawa ke sebuah pulau oleh Cornelis Speelman. Nanti setelah perang selesai, barulah kembali ke negerinya. Sedangkan pasukannya dinaikkan ke kapal untuk dibawa pulang ke kampungnya setelah dilucuti seluruh senjatanya.

Sementara itu, berita tentang dikembalikannya La Maddaremmeng ke Bone dan La Tenri Bali ke Soppeng oleh KaraengE ri Gowa dimana Bone dan Soppeng didudukkan sebagai Palili (daerah bawahan), telah sampai kepada La Tenri Tatta Arung Palakka. Lalu Arung Palakka mengirim utusan ke Bone dan Soppeng agar Arumpone dan Datu Soppeng tetap mengangkat senjata untuk melawan KaraengE ri Gowa Sultan Hasanuddin.

La Tenri Tatta Arung Palakka bersama Cornelis Speelman dengan persenjatan yang lengkap meninggalkan Butung menyusuri daerah-daerah pesisir yang termasuk kekuasan KaraengE ri Gowa. Banyak daerah pesisir yang tadinya berpihak kepada Gowa, berbalik dan menyatakan berpihak kepada La Tenri Tatta Arung Palakka. Sementara melalui darat, Arung Bila, Arung pattojo, Arung Belo dan Arung Ampana terus membangkitkan semangat orang Bone dan orang Soppeng untuk berperang melawan Gowa. Beberapa daerah di Tanah Pabbiring Barat berbalik pula melawan KaraengE ri Gowa.

Dengan demikian keadaan KaraengE ri Gowa Sultan Hasanuddin sudah terkepung. Kompeni Belanda dibawah komando Cornelis Speelman menghantam dari laut, sementara Arung Palakka dengan seluruh pasukannya menghantam dari darat. Semua arung yang tadinya membantu Gowa kembali berbalik menjadi lawan, kecuali Wajo tetap membantu Gowa.

Karena merasa sudah sangat terdesak dan pertempuran telah banyak memakan korban dipihak Sultan Hasanuddin, maka pada hari Jumat tanggal 21 November 1667 M. KaraengE ri Gowa I Mallombasi Daeng Mattawang Karaeng Bonto Mangape Sultan Hasanuddin bersedia mengakhiri perang. Kesediaannya itu ditandai dengan suatu perjanjian yang bernama Perjanjian Bungaya. Perjanjian mana ditanda tangani oleh Sultan Hasanuddin dengan Cornelis Speelman Admiral Kompeni Belanda. Sementara perjanjian Sultan Hasanuddin dengan Arung Palakka adalah melepaskan Bone dan Soppeng sebagai jajahan Gowa.
Setelah perang berakhir, barulah La Tenri Tatta Arung Palakka bersama pengikutnya masuk ke Bone. Sesampainya di Bone, dijemput oleh Arumpone La Maddaremmeng. Keduanya saling mengucapkan selamat atas kemenangannya melawan Gowa. Berkatalah La Maddaremmeng kepada kemenakannya La Tenri Tatta ; ”Saya sekarang sudah tua dan semakin lemah, walaupun saya telah dikembalikan oleh KaraengE ri Gowa untuk menduduki Mangkau’ di Bone, namun hanyalah sebagai simbol. Sebab Bone hanya ditempatkan sebagai daerah palili yang berarti harus tetap mengabdi kepada Gowa. Oleh karena itu saya berpendapat sebaiknya engkaulah yang memangku Mangkau’ di Bone. Sebab memang warisanmu dari MatinroE ri Bantaeng. Hanya karena orang Bone pada mulanya tidak mau menerima Islam, sehingga ia meninggalkan Bone”.

La Tenri Tatta Arung Palakka menjawab ; ”Saya menjunjung tinggi keinginan Puatta, tetapi saya tetap berpendapat bahwa nantilah api itu padam baru dicarikan penggantinya, artinya nantilah Arumpone benar-benar sudah tidak ada baru diganti”.

Oleh karena itu La Maddaremmeng tetap memangku Mangkau’ di Bone sampai ia meninggal dunia. Akan tetapi hanyalah simbol belaka, sebab yang melaksanakan pemerintahan adalah kemenakannya yang bernama La Tenri Tatta To Unru Arung Palakka.

Bagi Kompeni Belanda hubungannya dengan arung-arung di Tanah Ugi harus melalui La Tenri Tatta Arung Palakka. Cornelis Speelman meminta kepada Gubernur Jenderal di Betawe agar Arung Palakka diangkat menjadi Arumpone. Selain itu ia juga diangkat menjadi pimpinan bagi arung-arung di Tanah Ugi, karena itu digelarlah To RisompaE.

Dalam tahun 1672 M. Arumpone La Maddaremmeng meninggal dunia, barulah Arung Palakka resmi menjadi Arumpone. Diseranglah Wajo pada bulan Agustus 1670 M, karena Arung Matowa Wajo yang bernama La Tenri Lai belum mau mengalah pada saat diadakannya Perjanjian Bungaya. La Tenri Lai menyatakan kepada KaraengE ri Gowa Sultan Hasanuddin bahwa perang antara KaraengE dengan Kompeni Belanda telah berakhir, tetapi perang Wajo dengan Arung Palakka belum selesai.

Oleh karena itu Sultan Hasanuddin menganjurkan kepada La Tenri Lai untuk kembali ke Wajo bersama seribu pengikutnya. Sesampainya di Wajo, disusul kemudian oleh Arung Palakka bersama seluruh pengikutnya dan berperanglah selama empat bulan. Korban berguguran baik dari Bone, Soppeng maupun Wajo. Batal sudah Perjanjian TellumpoccoE, akhirnya Wajo kalah. Tosora terbakar, bobol sudah pertahanan Wajo.

Dalam peperangan yang dahsyat ini, Arung Matowa Wajo La Tenri Lai To Sengngeng gugur terbakar, maka digelarlah MatinroE ri Salokona. Dengan demikian datanglah utusan PillaE PatolaE minta untuk diadakan gencatan senjata atau menghentikan perang kepada Bone dan Soppeng.

Permintaan itu dijawab oleh Arung Palakka bahwa hanya diberi kesempatan selama tiga hari untuk mengurus jenazah Arung MatowaE ri Wajo. Setelah itu, sepakatlah orang Wajo untuk mengangkat La Palili To Malu menggantikan La Tenri Lai To Sengngeng sebagai Arung Matowa Wajo yang baru.

Arung Matowa Wajo inilah yang menyatakan diri kalah dengan Bone dan Soppeng. Pada tanggal 23 Sepetember 1670 M. La Palili To Malu naik ke Ujungpandang untuk menanda tangani perjanjian dalam Benteng Rotterdam. Arung Palakka MalampeE Gemme’na, ArungE ri Bantaeng, Datu Soppeng, Arung Tanete serta beberapa petinggi lainnya yang mengantar Arung Matowa Wajo La Palili To Malu masuk ke Benteng Rotterdam. Arung Matowa Wajo brsama dengan PillaE yang bernama La Pakkitabaja, PatolaE yang bernama La Pangabo, CakkuridiE yang bernama La Pedapi, inilh yang dinamakan TelluE Bate Lompo ri Wajo.

Setelah selesai berperang dengan Wajo tahun 1671 M. dikawinkanlah adik perempuannya yang bernama We Mappolo BombangE yang juga diangkat menjadi Maddanreng di Palakka. We Mappolo BombangE dikawinkan dengan La PakokoE Toangkone Arung Timurung yang juga Arung Ugi anak dari La Maddaremmeng MatinroE ri Bukaka dengan isterinya yang bernama We Hadijah I Dasaleng Arung Ugi.

Lima bulan setelah perkawinan adik perempuannya We Mappolo BombangE Maddanreng Palakka, dalam tahun 1671 M. Arung Palakka MalampeE Gemme’na mengadakan keramaian untuk melepaskan nazarnya ketika hendak meninggalkan Tanah Ugi. Nazarnya itu adalah,

“Kalau nantinya saya selamat kembali ke Tanah Ugi menegakkan kembali kebesaran Bone dan Soppeng, saya akan membuat sokko (nasi ketang) tujuh macam setinggi gunung Cempalagi. Akan kusembelih seratus kerbau camara (belang) bertanduk emas, sebagai tebusan anak bangsawan Gowa –maddara takku – (berdarah biru) dan sebagai ganti kepala Karaeng Mangkasar (bangsawan tinggi) di Gowa.

Pada saat itulah La Tenri Tatta Arung Palakka menyampaikan kepada pengikutnya bahwa ia memanjangkan rambutnya selama dalam perantauan dan nanti akan dipotong setelah kembali menegakkan kebesaran Bone. Maka setelah melepaskan nazarnya di Cempalagi, iapun memotong rambutnya, kemudian mangosong (bernyanyi),

”Muaseggi belobelo, weluwa sampo genoaE mattipi nattowa wewe. Muaseggi culecule weluwa sampo palippaling ri accinaongi awana”.

Ketika acara potong rambutnya yang diikuti oleh seluruh pengikutnya selesai, La Tenri Tatta To Unru melepaskan nazarnya dengan memotong 400 ekor kerbau dilereng gunung Cempalagi. Seratus ekor kerbau camara (Bulu hitam dengan belang dibagian ekor dan kepala) bertanduk emas (ditaruh emas pada tanduknya). Tiga ratus ekor sebagai pengganti kepala bangsawan Gowa dan bangsawan Mangkasar.
Setelah itu, diseranglah seluruh negeri yang belum menyatakan diri takluk kepada Bone. Negeri-negeri itu antara lain, Mandar, Palilina Tanah Luwu yang masih mengikut kepada Gowa. Selanjutnya serangannya ditujukan kepada Pasuruan Jawa Timur, Galingkang dan Sangalla. Semua negeri tersebut dikalahkan dan terakhir adalah Letta.

Pada tanggal 3 – 11 – 1672 M. We Mappolo Bombang Maddanreng Palakka melahirkan anak laki-laki yang bernama La Patau Matanna Tikka WalinonoE La Tenri Bali MalaE Sanrang. Anak ini lahir dari perkawinannya denga La PakokoE Toangkone Arung Timurung.

Atas kelahiran La Patau Matanna Tikka membuat La Tenri Tatta Arung Palakka Petta To RisompaE sangat gembira. Karena menurut pikirannya, sudah ada putra mahkota yang bisa melanjutkan akkarungeng di Tanah Bone. La Tenri Tatta Arung Palakka yang tidak memiliki anak, menganggap bahwa anak dari adik perempuannya itulah yang menjadi anak pattola (putra mahkota).

Setelah Arumpone La Maddaremmeng meninggal dunia dalam tahun 1672 M. sepakatlah anggota Hadat Bone yang didukung oleh seluruh orang Bone serta Pembesar Kompeni Belanda untuk mengangkat La Tenri Tatta Arung Palakka menjadi Arumpone menggantikan pamannya.

Agar dapat memperoleh keturumnan La Tenri Tatta Arung Palakka kawin dengan We Yadda Datu Watu anak dari La Tenri Bali Datu Soppeng MatinroE ri Datunna dengan isterinya yang bernama We Bubungeng I Dasajo. Namun dari perkawinannya itu, tetap tidak memperoleh keturunan.

Adapun saudara perempuan La Tenri Tatta yang bernama We Kacimpureng yang kawin dengan To Dani juga tidak memiliki keturunan. Saudara perempuaannya yang tua yang bernama We Tenri Abang, dialah yang diberikan Mario Riwawo. Dia pula yang diikutkan sewaktu La Tenri Tatta pergi ke Jakarta dimasa berperang dengan Gowa. We Tenri Abang kawin dengan La Mappajanji atau biasa juga dinamakan La Sulo Daeng Matasa. Dari perkawinannya itu lahir seorang anak perempuan yang bernama We Pattekke Tana Daeng Risanga.

Melihat bahwa tidak ada lagi musuh yang berarti, maka Arumpone La Tenri Tatta To Unru Arung Palakka mengumpulkan seluruh Bocco (Akkarungeng Tetangga) di Baruga TelluE Coppo’na di Cenrana. Diadakanlah suatu pesta untuk disaksikan oleh arung-arung yang pernah ditaklukkannya, termasuk pembesar-pembesar Kompeni Belanda. Dalam kesempatan itu, Arumpone La Tenri Tatta Arung Palakka menyampaikan kepada semua yang hadir bahwa dirinya telah melepaskan nazar dan telah meletakkan samaja (sesaji) dan juga telah memotong rambutnya. Seluruh yang hadir pada pesta tersebut mendengarkan dengan baik tentang apa yang disampaikan oleh Petta To RisompaE.

“Dengarkanlah wahai seluruh orang Bone dan juga seluruh daerah passeyajingeng Tanah Bone, termasuk passeyajingeng keturunan MappajungE. Besok atau lusa datang panggilan Allah kepadaku, hanyalah kemanakan saya yang dua bisa mewarisi milikku. Yang saya tidak berikan adalah harta yang masih dimiliki oleh isteriku I Mangkawani Daeng Talele. Sebab saya dengan isteriku I Mangkawani Daeng Talele tidak memiliki keturunan.

Adapun kemanakanku yang bernama La Patau Matanna Tikka, anak dari Maddanreng Palakka saya berikan akkarungeng ri Bone. Sedangkan kemanakanku yang satu anak Datu Mario Riwawo, saya wariskan harta bendaku, kecuali yang masih ada pada isteriku I Mangkawani Daeng Talele”.

La Patau Matanna Tikka berkata ; “Saya telah mendengarkan pesan pamanku Petta To RisompaE bahwa saya diharapkan untuk menggantikannya kelak sebagai Mangkau’ di Bone. Namun saya sampaikan kepada orang banyak bahwa sebelum saya menggantikan Puatta selaku Arumpone, apakah merupakan kesepakatan orang banyak dan bersedia berjanji denganku?”

Seluruh anggota Hadat dan orang banyak berkata ; “Katakanlah untuk didengarkan oleh orang banyak”.
Berkata lagi La Patau Matanna Tikka ; “Saya akan menerima kesepakatan orang banyak dari apa yang dikatakan oleh Puatta To RisompaE, apabila orang banyak mengakui dan mengetahui bahwa ;
– Tidak akan ada lagi Mangkau’ di Bone kalau bukan keturunanku.
– Ketahui pula bahwa keturunanku adalah anak cucu MappajungE tidak akan dipilih dan didudukkan oleh keturunan LiliE. Begitulah yang saya sampaikan kepada orang banyak”.

Seluruh orang banyak berkata ; ”Angikko Puang kiraukkaju Riyao miri riyakeng mutappalireng – muwawa ri peri nyameng” (Baginda angin dan kami semua daun kayu – dimana Baginda berhembus, disanalah kami terbawa – menempuh kesulitan dan kesenangan).

La Tenri Tatta To RisompaE, adalah Datu Mario Riwawo, Arung di Palakka sebelum memangku Mangkau’ di Bone menggantikan MatinroE ri Bukaka.

Sesudah perjanjian Bungaya 18 November 1667 M. dia menegakkan kembali kebesaran Bone, melepaskan dari jajahan Gowa. Begitu pula Soppeng, Luwu dan Wajo, semuanya dilepaskan dari jajahan Gowa. Datu Luwu MatinroE ri Tompo’tikka yang menguasai Tanah Toraja sampai di pegunungan Latimojong yang ikut membantu Bone, diangkat sebagai daerah passeyajingeng (daerah sahabat).

Oleh karena itu Arumpone La Tenri Tatta digelar Petta To RisompaE atas dukungan Kompeni Belanda yang memberinya kekuasaan sebagai Mangkau’ dari seluruh Mangkau’ di Tanah Ugi. La Tenri Tatta To Unru lalu membuat payung emas dan payung perak di samping Bendera SamparajaE. Oleh Kompeni Belanda diberinya selempang emas dan kalung emas sebagai tanda kenang-kenangan Kompeni Belanda atas jasa baiknya menjalin kerja sama.

Selaku Mangkau’ dari seluruh Mangkau’ di Celebes Selatan, La Tenri Tatta Petta To RisompaE belum merasa puas kalau TelluE Cappa’ Gala yaitu Kerajaan Besar Bone, Gowa dan Luwu tidak bersatu. Oleh karena itu, ia mengawali dengan mengawinkan bakal penggantinya sebagai Arumpone kelak yaitu La Patau Matanna Tikka WalinonoE dengan anak PajungE ri Luwu La Setiaraja MatinroE ri Tompo’tikka dari isterinya yang bernama We Diyo Opu Daeng Massiseng Petta I Takalara. Anak Datu Luwu tersebut bernama We Ummung Datu Larompong.

We Ummung Datu Larompong kemudian diangkat menjadi Maddanreng TellumpoccoE (Bone, Soppeng dan Wajo) dan seluruh daerah sahabat Bone dalam tahun 1686 M. Untuk Wajo diangkat dua orang berpakaian kebesaran, begitu pula Soppeng, Ajatappareng, Massenrempulu, Mandar PituE Babanna Minanga tiga orang, Kaili, Butung, Tolitoli masing-masing tiga orang. Sedangkan Ajangale’ dan Alau Ale’ masing-masing dua orang.

Adapun perjanjian La Tenri Tatta Petta To RisompaE dengan Datu Luwu La Setiaraja MatinroE ri Tompo’tikka, adalah,

”Apabila La Patau bersama We Ummung Datu Larompong melahirkan anak, maka anaknya itulah yang akan menjadi Datu di Luwu”.

Selanjutnya La Patau Matanna Tikka dikawinkan lagi di Tanah Mangkasar dengan perempuan yang bernama We Mariama (Siti Maryam) Karaeng Patukangang. Anak dari La Mappadulung Daeng Mattimung KaraengE ri Gowa yang juga dinamakan Sultan Abdul Jalil dengan isterinya Karaeng Lakiung. Dalam acara perkawinannya itu, datang semua daerah sahabat Bone menyaksikannya.

Adapun perjanjian Petta To RisompaE dengan KaraengE ri Gowa, pada saat dikawinkannya La Patau Matanna Tikka dengan We Mariama adalah,

”Kalau nantinya La Patau dengan We Mariama melahirkan anak laki-laki, maka anaknya itulah yang diangkat menjadi Karaeng di Gowa”. Oleh karena itu maka hanyalah anak We Ummung dari Luwu dan anak We Mariama dari Gowa yang bisa diangkat menjadi Mangkau’ di Bone. Sementara yang lain, walaupun berasal dari keturunan bangsawan tinggi, tetapi dia hanya ditempatkan sebagai cera’ biasa (tidak berhak menjadi Mangkau’). Kecuali kalau anak We Ummung dan We Mariama yang menunjuknya.

Aturan yang berlaku di TellumpoccoE dan TelluE Cappa’ Gala adalah -tenri pakkarung cera’Etenri attolang rajengE (cera’ tidak bisa menjadi Arung dan rajeng tidak bisa menggantikan Arung). Kecuali semua putra mahkota telah habis dan tidak ada lagi pilihan lain.

Ketika kemanakan Petta To RisompaE yang bernama We Pattekke Tana Daeng Tanisanga Petta MajjappaE Datu TelluE Salassanadigeso’ (tradisi orang Bugis menggosok gigi dengan batu pada saat anak mulai dewasa), diundanglah seluruh Bocco dan seluruh Lili Passeyajingeng Bone. Pada saat itulah Petta To RisompaE memberikan kepada kemanakannya itu Pattiro dan harta benda yang pernah dipersaksikan kepada orang banyak sesudah memotong rambutnya.

Selanjutnya We Pattekke Tana diberikan oleh ibunya Mario Riwawo beserta isinya, dan ayahnya memberikan Tanete beserta isinya.

Pada acara maggeso’nya We Pattekke Tana, hadir semua Lili Passeyajingeng Bone, seperti TellumpoccoE, LimaE Ajattappareng, PituE Babanna Minanga, LimaE Massenreng Pulu, TelluE Batupapeng, Butung, Toirate, BukiE, Gowa, Cappa’galaE dan petinggi-petinggi Kompeni Belanda.

Pada saat itu juga datang utusan PajungE ri Luwu untuk melamarkan putranya yang bernama La Onro To Palaguna kepada We Pattekke Tana. Petta To RisompaE mengatakan kepada utusan Datu Luwu,

”Saya bisa menerima lamaranmu wahai orang Ware, tetapi dengan perjanjian We Tekke (Pattekke Tana) engkau angkat menjadi datu di Luwu. Walaupun dia nantinya tidak memiliki anak dengan suaminya (La Onro To Palaguna), apalagi kalau dia berdua melahirkan anak, maka harus mewarisi secara turun temurun tahta sebagai Datu Luwu”.

Permintaan tersebut diakui oleh orang Ware, berjanjilah Puatta MatinroE ri Bontoala dengan MatinroE ri Tompo’tikka untuk mengangkat We Pattekke Tana sebagai Datu Luwu sampai kepada anak cucunya. Kesepakatan ini disetujui oleh orang Ware yang disaksikan oleh TellumpoccoE.

Dari perkawinan We Pattekke Tana dengan La Onro To Palaguna lahirlah Batara Tungke Sitti Fatimah. Kemudian Sitti Fatimah kawin dengan sepupu satu kalinya yang bernama La Rumpang Megga To Sappaile Cenning ri Luwu. Anak dari We Yasiya Opu Pelai Lemolemo dengan suaminya yang bernama La Ummareng Opu To Mallinrung.

We Fatimah melahirkan tiga orang anak, yaitu We Tenri Leleang, inilah yang menjadi pewaris Datu Luwu. Yang kedua La Tenri Oddang atau La Oddang Riwu Daeng Mattinring, dialah yang menjadi pewaris Arung Tanete. Sedangkan yang ketiga La Tenri Angke Datu WaliE, dialah Datu Mario Riwawo.

Merasa usianya semakin renta, La Tenri Tatta To Unru Petta To RisompaE MalampeE Gemme’na memilih untuk menetap di Tanah Makassar. Tahun 1696 M. ia meninggal dunia di rumahnya di Bontoala, maka dinamakanlah MatinroE ri Bontoala. La Tenri Tatta Arung Palakka yang juga bernama Sultan Saaduddin dikuburkan di Bonto Biraeng berdampingan dengan makam Sultan Hasanuddin MatinroE ri Bontoala.

68 Tanggapan to “RAJA BONE 15”

  1. drs salengke MBA Msc said

    aja tapurigaui aggauren ritanah alessurenmmu nia de napoji tauwwe

    • pak andhy said

      MAKASIH BANYAK KI RORO,BERKAT BANTUAN AKY SAYA BISA DAPAT 47,JUTA DARI ANGKA (4D) YANG DI BERIKAN,ALHAMDULILLAH SAYA SUDAH BISA MELUNASI UTANG-UTANG SAYA DAN RUMAH YANG DULUNYA SAYA GADAIKAN UNTUK MAIN TOGEL,ALHAMDULILLAH SUDAH BISA SAYA TEBUS KEMBALI,BAGI ANDA YANG SERING KALAH DALAM BERMAIN TOGEL,ATAU INGIN MENGUBAH NASIB SEPERTI SAYA,SILAHKAN HUB KY RORO DI : 085219292107,TNKS ROMX SOBAT,,,???

    • saya cuma berbagi pegalam saja BANG saya sangat berterimakasih kepada AKY KUSUMO karna berkat bantuanya saya jipe 4d yaitu (*1284*) dan sy sudah bisah lunasin utang2 saya dan jika anda inggin seperti sy hub AKY KUSUMO di nope 082333224339 saya sudah membuktikanya 7 kali putaran berturut2 tembus

  2. ERNEST said


          
    
    saya orang bugis bone... dan terima kasih ats sejarah bone.
    dulu saya diberi tahu kalau arung palakka,sampai sekarang masih hidup. tetapi sekarang saya tahu kalau arung palakka tlah wafat dan makamnya berdekatan dengan makam sultan hasanuddin

  3. andhy said

    tarauwi siri aleta idi’ ogiee………..

    • D' Maritengah said

      Fada engka manengmua tuh siri’na di taroang’i fole ri fuang dewata seuwae.
      Makessing tofada makessing tosifakkario-rio lao ri madeceng’e
      Tosifakainge ri to takkalufae tosimellereng ri Lino limbang ri Maje
      Salama tafada salama

  4. darwis said

    assalamu alaikum…

    sekarang baru saya paham,,,jadi apakah maksudnya kalao org enrekang bercerita dan
    mengaku keturunan dari arung palakka?,,,waktu saya dengar org itu saya diam saja dan cuma teringat asal keturunan saya,kampung saya dan moyang saya,,
    saya sekarang udu di negara lain..di sabah malaysia.. dan punya keturunan uda lain,tapi saya belum perna lupa asal usul,,saya dari sulsel,daerah soppeng,kec mario ri wawo,,..
    saya perna memesuki soraja mario bersama ibu saya yang bernama petta sawiah@daeng marellang.
    saya masi kecil waktu itu dalam tahun 1977,,
    ok..siapa tau sepupu2x saya terbaca halaman ini, salam buat andi gella di takkalala..
    saya darwis anaknya pette sawiah di barata,, hubungi saya h/p 0145626914..wassalam

    • andi gella said

      awee iko fale’ na darwis ana’na pette sawiah.. oo puang joka2 ki ko barata.. ma’botting na iko lamarufe.. awee e loka mate sedding naturungi fuse.. lisu2 ni iko darwis.. loka calla urimu, ladangi tofa urrimu darwiss.. lamarufe lisu2 ni iko bembbe..

      • ferdy said

        JIKA ANDA BUTUH ANGKA RITUAL /JITU 2D_3D_4D_SGP/HK DIJAMIN 100% JEBOL SILAHKAN HUB MBAH KORJO : 0853-9766-5959.JIKA NDA INGIN MENGUBAH NASIB…Thank’z roomnya sobat.,..

  5. Coba kita shering, kalian cari naska asli~ “Het Bongaa is Ver Drag”, baru Ber-Hipotesis siapa Sultan Hasanuddin dan Arung Palakka yang kalian bicarakan itu!!!…. oleh orang-orang Bodoh mengatakan Perjanjian Nenek Moyangku itu katanya namanya “Perjanjian Bungaya”, namun sayang sekali mereka-mereka itu tidak tahu, kalau BUNGAYA itu artinya Bunge’E~!!!!!!!!………

    Ini Konsideran Darf Perjanjian Nenek Moyangku itu:
    Naeder Artykulen.
    Wae! Op tus schen den Groot-Mogen Den Paducca Siri Sultan Hansa Oudijn, CONINCK Code.
    Vor dere Rege Ringe Van Maccassar fer eenre, ENDE Den Heere ‘Cornel is Sche el Man’, Dud Gauverneur Van de Cust-Hormandel, Superin Tendent en Com-Missaris over de Oost er Sche Provintien, Admirael en Chrijgs overs te over de Scheeps ENDE Chrijgs Maght in name Van Den Ed,
    Heere Joan Maat Suycker Gouverneur Generaal, Elide de Heere Raaden Van India, Representer ENDE de Hoge Rege Ringe en Opper-Macht Van Wegen de Generate ver enig de NEDERLANTSE Geoctroij eer de Oost INDIENSCHE al hier in India TERAN Dere ZIJ de is GEMAACKT, ge stateD en de vast ge stelt en eeu wig duur ENDE vaste code GOE de Vrede, Vrient Schap en Bont Genoot Schap – 1). Ket; isinya 30 Point….

    Mengurai Sejarah perlu hati-hati dikit??!!….. Nusantara ini adalah Tanah yang di satukan oleh DEWA RAJA yang bergelar “LA MANU SAWUNG TANRA BALESU (ISLAM Mooro-Cina)!!!, Putrinya kemudian menikah 2X dengan dua Bangsawan Prancis yang masih bersaudara.
    Keturunannya kemudian mendirikan Perusahaan yang mereka namai ‘Nederlant’, Perusahaan ‘Indiensche Natien’ yang didirikan pada Tanggal 2 Desember 1660, namun berkemelut dengan Perang, lalu dibuatlah Perjanjian yang 30 Point itu pada Tanggal 18 November 1667 sebagai akhir dari kemelut Perang.
    Asset Nenek Moyangku itu, tersimpan di SWISS. Hebohnya!!!!, Jumlah Asset itu sekarang. Nilainya mampu membeli lebih dari seperdua Belahan Bumi ini.
    Compagnei didikan oleh Seluruh Bangsawan Nusantara ini pada tahun 1660!!!, Kalau Saya Yang benar??!!… Trus Nenek Moyang siapakah yang anda maki sebagai Penjajah!!!!!…..

    (Muhammad Yusuf bin La Manu Ugik bin Jua-E Na De~ – Isarifa bin La Burik Liu bin La Manu Tungke’–5/1/11)
    Ket; La Manu Tungke; adalah Maha Raja terakhir yang mendapatkan Suaka Politik dari Kerajaan Inggris (di Singapore), meninggal pada Tahun 1903, Jasadnya di seberangkan dari Singapore dalam waktu perjalanan kurang lebih 100 hari untuk di Semayangkan di “Bulu Belang Sopingh”.

    • ferdy said

      JIKA ANDA BUTUH ANGKA RITUAL /JITU 2D_3D_4D_SGP/HK DIJAMIN 100% JEBOL SILAHKAN HUB MBAH KORJO : 0853-9766-5959.JIKA NDA INGIN MENGUBAH NASIB…Thank’z roomnya sobat.,

  6. my number telepon:085656282345

  7. andi ferry said

    Tabe manengki, nappa to upahang’i sejarah na Arung Palakka. Na idi anak monri’e makurang paham. Iya’ Asli to parepare/sidrap Buyut’ ku asenna Arung Sanreseng pole barru.. Okko ri Sidrap petta tcokana.
    Tarima kasih

  8. Vham pan said

    orang palakka asli soppeng.

  9. saharuddin said

    Kenapa “Sejarah petta barang tidak ada” mohon kalau bisa

  10. uchuugik said

    Uchu Ugi’ berkata:
    Asal Kata Arung Palakka adalah Arung Puang LokaE (Utti) dan Arung Puang Lokkae > Pergi
    ada beberapa yang bergelar Arung Palakka antara lain:
    1). Ayahnya Karangpang Ri Gowa/Karaeng Puang> tertulis Karampang (Bone= Ba U Na),-
    penjelasan; seharusnya Lokkae artinya pergi
    2). Setia Dewa Raja Arung Palakka Da’Eng Isereang Sang Petarung Tanpa Tanding,
    penjelasan; LokaE > Pisang/Utti Manarung, Etimologi dari kata Manuurung artinya Pewaris Sah berdasarkan Tingkatan Darah
    3). Latenri Tata Arung Palakka I Mappau Serang (mayompa Sebbu Ketti), Palakkanya > Pergi artinya dia pergi bersembunyi di Gowa yg bada di Kraton Buton,
    4). Singkeru’ Rukka Cella Bone Arung Palakka > artinya pergi (Pergi cari Bantuan). dll…
    banyak tulisan Lontara yang salah, contonya:
    Tompo Emponna Labusa Uwai (Mustahil ada org yang lahir dari busa air)
    seharusnya: Tompo’ Eppona Labu~ Sa U Wa’-E..
    Datu Soppeng seharusnya tertulis Da’ Tu-Soppeng,…..
    Dewa Raja tulisan aslinya/seharunya; Da’Eng Wa’ Ra Jua~
    Jangan Lupa tulisan Kata Wa’ sudah ada sebelum Zaman Rasuliloh Junjungan Kita, nama muliyanya: Wa’ An Ash Khabi.
    Buton dulu tulisannya; Ba U Tua > Ba U Tuang terahir Buton.
    Arung dulu tulisannya A Ra U Wa’Eng
    Arung Magkau Bone dulu Tulisannya > A Ra U Wa’Eng Mag Gau’ Ba U Na.
    Arung Matowa Wajo dulunya tulisannya > A Ra U Wa’ Eng Ma Tuang Wa’ Jua~
    Gowa dulunya Tulisannya > Gau’ Wa.

    Info Kesalahan Tambahan dalam penulisan….
    Nenek Moyang kita dulu dituduh sebagai “Animesme” bukan Islam karena mereka di Kremasi, boleh…….
    tapi Mereka adalah Muslim (dalam Al-Quran hanya disebut Muslim).
    Kalau Tubuh ini bisa di kembalikan di Tanah,,,,, Kalau tubuh ini bisa di semayangkan di Laut,,,,,, Hanya Ma’ Ra ‘I’ Pa’ Tulla saja yang dapat kembali Ke Angin (Jasadnya Hilang; Malajang),,,,, Lalu Kenapa Tubuh ini tidak bisa dikembalikan Ke API???????????

  11. uchuugik said

    Ezza Lao Mu A La ‘I’ Kum Wa’ Ra Hu Ma Tulla Hi Wa’ Ba Ra Nka Tu
    (Assalamu Alaikum Warahmatullahi Wabara Katu)
    Alastu Birabikum

    Kalu Bala
    –Ba–
    Ra’ Bunalahu
    Salam Buat Penulis Blok ini dan pengunjungnya……….:
    Lonatara yang kita warisi adalah Lontara Gare’ aslinya ada di belanda
    Ma`af ini hanya untuk menambah wawasan,,,,,,,,
    Lonatara asli kita ada di Belanda, kita selalu berasumsi Indonesia ini di jajah oleh Belanda padahal Belanda padahal belanda adalah negara baru. Belanda di munculkan oleh Inggeris pada tahun 1815, kata asal belanda adalah Holan artinya Tanah Rendah.

    ini saya titip beberapa daftar kata asal yang saya tahu:
    Lapatau Matanna Tikka; La Pot Tau Ri Metta Na Tikka
    Lapotto Bune; La Pat tau Ba U Na
    Tana Borneo (Skrg Kalimantan); Tana Barun Na
    Sumatra; Su~ Motere > Terpisah dg Tanah Jua~ Wa lahirla Selat Sunda
    Imangkawani Daeng Tilele; I Ma Eng Ka Wa’ Ni~I Da’ Eng To-Le~Le
    Mappacanji Datu Tanete: Map Pau Janci Da’ Tu-Tana Tuang =
    Jennang To Bala; Jua~ Na To-Ba LoE
    Sulewatang ; Sulle Wa Tuang > Sulwang > Sultan
    La-Pagge; La Pa’ Gau’
    Mappaselling; Mappa Si-Elli
    Mallarangeng; Mellau Rangeng
    Muda-Mudahan Bermanfaat,-
    PERCAYALAH!!!! kE KERAMATAN BACA-BACA UGI-E LAMBAT LAUN AKAN HILANG KARENA BACA-BACA > *BA UGI SYA-E* KINI SEBUTANNYA BUGIS
    Wa’ Ezza Lami (Wsslm)

  12. anas lagaligo said

    mohon penjelasan perbedaan gelar bugis yaitu Andi dan Daeng
    Kalo melihat raja dulu semua bergelar Daeng.

    wassalam

    • assalamu alaikum, bang anas, andi tuch diberikan oleh bangsawan bugis kepada anaknx yg baru lahir, andi tuch nama panggilan asal katanya ndi’ (adik) artinya ufakakarajaki, sekkuanggi asemmu fadato ampemu, daeng artinya kakak, yakni orang yg disegani pada masa perang, tabe wassalam

  13. dildaar80 said

    salam…mohon ijin membaca…

  14. Noni Indriani said

    Assalammualaikum..
    Saya Izin Membaca..
    & Izin Minta Foto” WALI PITUE..

    By: Anggota “SBPS NR”

  15. cintasejarah said

    Salam,

    Saya sering membaca kisah di atas (latar belakang perang bone terhadap gowa) sayangnya saya tidak tahu dari mana sumber kisah ini apa dari sumber lisan saja atau memang ada skrip sejarah yang menuliskannya, ada yang bisa bantu menyebut sumbernya?

  16. mantap

  17. dedy gustiana said

    Asslkm, Terimakasih atas penjelasan sejarah yang ada, sebetulnya saya mencari susunan silsilah keturunan dimana kakek buyut saya berasal dari bugi, datang bertiga ke tasik malaya dimana kakek sy sewaktu hidup bercerita bahwa kakek buyut dtg ke tanah jawa karena waktu itu ada perang saudara, berdasarkan cerita beliau keturunan kerajaan sehingga dilarikan ke tanah jawa ( tasik malaya) karena kami semua tidak ada yang tau nama asli kakek buyut kami, terimakasih banyak atas penjelasan sejarahnya, salam saudara….

  18. ahmad said

    Assalamu Alaikum Wr. Wbr.

    Marilah kita sejenak memaknai kalimat berikut “Dalam kesempatan itu, dibuatnya suatu kesepakatan untuk membebaskan seluruh orang Bone dari penyiksaan orang Gowa di tempat penggalian tersebut. Kesepakatan ini sangat dirahasiakannya, tidak seorangpun yang bisa mengetahuinya termasuk kepada isteri mereka.”

    Kalimat “Kesepakatan ini sangat dirahasiakannya, tidak seorangpun yang bisa mengetahuinya termasuk kepada isteri mereka” saudara penulis mengetahui kronologis ini dari siapa…???????

    Yang anda tuliskan di atas merupakan sebagian besar hasil buah pikir anda sendiri tidak berlandaskan dengan kebenaran, jangan sampai menjadi suatu bentuk kebohongan publik yang diragukan kebenarannya. Jangan pulalah kita berbicara sejarah bila tidak didukung dengan bukti” yang kuat.

    maaf, bila ini sangat pedas kedengarannya, tapi ini penting.. buat kita semua..

    Wassalam.

    Hidup SULAWESI SELATAN

    • Akhira said

      Karena untuk mengangkat suatu suku bangsa tersebut (BUGIS), mngkn sedikit kebohongan (sejarah sesungguhnya dibelokkan sedemikian rupa) sehingga terlihat begitu nyata. Padahal mereka tdk mengetahui ttng kesalahan” penulisannya sendiri…

  19. Abu Abdillah said

    tdk usah capek-capek mau buat 1+1=3,
    pasrah saja si palakka PENGKHIANAN.
    mau julasnya hub aku di abumue@gmail.com
    “wala takun lilkhainina hashimaa.

    • lacox said

      yamng bilang Arung Plakka Penghianat lebih hina dari binatang mau perang lagi anjing ko asuuu

    • wawankk said

      Abu Abdillah, mf saudara se darahku, jika memg hendak mengatkan sesuatu, bagusnya kta pkirkan dlu. kata “penghianat”, ap sbnarx mksud dr kta itu? Jika memg Arung Palakka berhiant, apkah Arung Palakkka lbh bruk? Pertxaanx, baikah sikap Sultan Hasanuddin yang menjjah semua kerajaan termsuk mempekejakan semua tahanannya secara paksa? t

      • LA" TenriTaTTa said

        Pasti orang Gowako kau Farakang,,,
        Cobami kau lawan lagi perang Orang Bone Kulihat jagomu,,,,!

    • assalamu alaikum, bang abu, sungguh kejam perkataanmu, saya rudy dari soppeng, dan masih banyak juga keluargaku dari bone, terutama di jln biru, sangat mengecam perkataan anda..!!! bagi kami Arung palakka serta walli pitue yg lain adalah pahlawan sekaligus panutan bagi kami sejak turun temurun, tabe wassalam

  20. Amir Daus said

    Kita jangan ego mau menang sendiri Karna pada kenyataannya pada masa-masa itu Memang keadaan nya begitu Jadi tidak mustahil kalau suatu kerajaan pernah menag dan pernah kalah,dan saya dengan tegas kalau dalam peristiwa Bone -Goa ada yg di bilang peng hianat sangat sempi cara berpikir kita Daeng kana waktu itu jamn kerajaan tentu masing masing membela kerajaan dan rakyatnya jangan ada kata =kata penghianat itu sangan melukai perasan saudar -saudara kita waktu itu belum lahir repoblik bung masi kerajaan-kerajaan wajar dan logis kalau melakukan atau berkualisi kepada siapa sja yang mempunyai kepntingan dan tujuan yg saling menguntungkan.
    jadi mari kita sebagai penerus yg sebenanya masih ada hubungan kekerabata hanya kebetulan tinggal dilain nama kampung saja, bertolak dari adanya sejarah yg masing masing tida punya bukti nyata banyak dugddn yang sumberny barangkali dari cerita yang sudsh berpidah -dah shingga punya persi msing msing.
    kesimpulanya dengan adanya perbedaan perbedan itu mari saudaraku kita jadikan kekuatan bersatu mebangun negri yang semakin rusak ini terima kasih.
    Salam dari Saya
    Amir Daus Paradrengi
    di rantau (Negi Jambi)

  21. Invansi Bone dengan pasukannya berjumlah 7 (tujuh ) palo-palo ke Tanah Toraja dihadapi hanya oleh 134 Topadatindo ( pemberani yang bersatu padu ) berhasil menghancurkan 6 palo-palo pasukan Bone sehingga kembali tinggal 1palo-palo.
    Kenyataan ini membuat Arung Bone terpaksa melaksakan perjanjian damai dengan Topadatindo di Bamba Puang Enrekang. ditempat dibuat Basse ( sumpah ), lalu ditanam pohon cendana, didirikan batu simbuang (megalit ) dan dipotong seekor kerbau yang tanduknya sebelah bengkok ke bawah. Isi basse ( sumpah ) kedua belah pihak : Barang siapa melewati tempat sumpah ini dengan maksud jahat pasti hancur dan seterunya. Itulah sebabnya ketika pada tahun 1958 letkol Andi Sose’ membawa orang-orang Bugis dan Makassar menyerang Toraja, mereka dihancurkan dan dilakalahkan total di daerah Rantepao dan Pangala’ sehingga pulang dengan tangan hampa. Ingat Tanah Toraja adalah daerah leluhur raja-raja seantero sulawasi selatan, Jadi tidak akan muda ditaklukan begitu saja. Tabe solata….

  22. sco wija tho bone said

    tette ugi mennang…
    loko maga…
    bugies,,,,,,,,merdeka….
    de gaga jago….

  23. […] 15. La Tenri Tatta Arung Palakka 1667-1696 (29 Thn) […]

  24. Andi Firdaus said

    ass….wr.wb…sebelum dan sesudah sya ucapkan banyak terima kasih kepada…pelaku sejarah , pencatat sejarah…ini adalah suatu kebanggaan dan budaya besar bugis…yng salah satu terkenal di mata dunia ARRUNG PALAKKA…yang saya tau bahwa cerita beliau ini bahkan catatan dan sejarah tanah bugis sdh tercatat dan tersimpan rapi di museum negara luar seperti….belanda , portugal ,sewedia,jerman…..dengan itu patutlah kita berbangga diri…bahwa bugis dikenal di mata dunia..

  25. hamba Allah said

    Arung Palakka telah membuktikan dirinya sebagai sosok sejarah yg patut dbanggakan dan kita sebagai generasi penerus wajib meneladani semangat perjuangannya terutama jiwa kemanusiaanya tanpa harus memperdebatkan kehebatannya,,,seperti jargon beliau DE GAGA JAGO (sangadinna ALLAH JALLA JALALUH SWT)

  26. ferdy said

    JIKA ANDA BUTUH ANGKA RITUAL /JITU 2D_3D_4D_SGP/HK DIJAMIN 100% JEBOL SILAHKAN HUB MBAH KORJO : 0853-9766-5959.JIKA NDA INGIN MENGUBAH NASIB…Thank’z roomnya sobat.

  27. maaf numpang taya ada yg tau ga nama2 dibawa ini
    1.arung palakka
    2.fetta batu-batu
    3.fetta fancek
    4.andatung sidenreng
    5.ufu sanggaria
    6.datu toraja
    trimakasi….kalo ada yg tau sms ke 081369999675.AN.ANDI BASOK MAPPANGARA

  28. Andi LINDA said

    Alm Bpk bone-gowa (kakek dr ibux Petta Panning dri Soppeng dr neneknya Puang Sandrang Karaeng Labbang di Bone) , Almhumah Ibu Bone-Enrekang keturunan Arung Pallakka n aq sndiri tdk tau silsilah sbnrnya hanya klau bpk suka buat ibu marah kalau arung pallaka penghianat ibu langsung marah2. tp yang tau sjrahx cuma om aq yang sdh berumur 109 thn (mata n telinga masih berfungsi 100%) dulu ada lontara silsilah kluarga tp ada namax gerombolan yng suka nyulik2 paksa deh, ne2k n kakek dr ibu ngungsi tingglkn bone ke Parepare tanpa bw apa2 selain nyawa, jd masalah silsilah nol bsr hax tau namax n aq bru tau itupun secuil dari perpustakan sekolah tentang ARUNG PALLAKKA, n aq berpendat beliau melakukan itu krn kerajaan di bone dijajah lagian beliau juga kembali/tetap memushi belanda jadi tdk ada penghiatan hanya sebuah pembelaan yang sekarangkan ada namax hukum (polisi,jaksa,hakim dsbx).

  29. Alm Bpk bone-gowa (kakek dr ibux Petta Panning dri Soppeng dr neneknya Puang Sandrang Karaeng Labbang di Bone) , Almhumah Ibu Bone-Enrekang keturunan Arung Pallakka n aq sndiri tdk tau silsilah sbnrnya hanya klau bpk suka buat ibu marah kalau arung pallaka penghianat ibu langsung marah2. tp yang tau sjrahx cuma om aq yang sdh berumur 109 thn (mata n telinga masih berfungsi 100%) dulu ada lontara silsilah kluarga tp ada namax gerombolan yng suka nyulik2 paksa deh, bapak (150 umurx ktika wafat) n ibu dr ibu ngungsi tingglkn bone ke Parepare tanpa bw apa2 selain nyawa, jd masalah silsilah nol bsr hax tau namax n aq bru tau itupun secuil dari perpustakan sekolah tentang ARUNG PALLAKKA, n aq berpendat beliau melakukan itu krn kerajaan di bone dijajah lagian beliau juga kembali/tetap memushi belanda jadi tdk ada penghiatan hanya sebuah pembelaan yang sekarangkan ada namax hukum (polisi,jaksa,hakim dsbx).

  30. […] Yusuf (Toanta Salamaka), Petta Lasinrang (Petta Lolo), Arung Palakka (Petta to malampe gemmena), KH. Harun, Pettabarang, Imam Lapeo, Dt. […]

  31. wawan bone said

    bone tetap no.1,dan orang gowa tak berani 1 vs 1,knpa tak mau orang gowa 1 vs 1 karna dia tak brani lawan arung palakka lo mate orang gowa hahaha, kasihan oraang gowa mau menyermu saja kerjanya ettumuala orang gowa.

  32. abdulhak said

    Arung Palakka Lateri Tatta adalah putra Bugis yang mepersatukan kembali masyarakat sulawesi melalui perkawinan dan cara ini merupaka warisan dari keraanLuwuk hingga sekarang sekarang masih diamalkan mereka yang beketurunant Bangsawan Bugis ..di Malaysia..jadi faham …! jangan befikiran negatip ….kita adalah satu dan selalulah bersatu…untuk meneruskan perjuangan leluhur kita……

  33. oktofian said

    Sebenarnya…kalau ingin posting sesuatu lewat media seperti ini harus ikutkan sumbernya. Darimana (tabe’) Saudara Penulis mendapatkan informasi ini??? kalau memang hasil pikiran sendiri atau hanya karena mendengar cerita-cerita dari pendahulu kita ya coba di tuliskan.

    Ini masalah tentang sejarah, sangat beresiko. sebelum kita sampaikan kita harus punya bukti-bukti yang kuat. jangan sampai menjadi kebohongan publik seperti yang diungkapkan oleh saudara Ahmad di atas. kita generasi muda sulawesi-selatan jangan sampai terpecah belah karena membaca tulisan di atas yang sumbernya entah dari mana.

    Jadi saran saya kalau upload sesuatu apalagi tentang sejarah alangkah baiknya diikutkan sumber yang jelasnya, kalau perlu sumber yang masih hidup atau benda-benda peninggalan. seperti yang pernah saya baca katanya pusaka LAKIPADADA (dari tondok lepongan bulan) yaitu SUDANGA saat ini tersimpan di kerajaan Gowa. saya percaya tapi belum sepenuhnya karena belum saya lihat sendiri.

    thankz….kiranya kita generasi-generasi SulSel tetap bersatu….
    oya Kalo teman2 punya dokumen atau yg menyangkut tentang sejarah khususnya daerah Sulsel tolong infokan ke saya fianshinoda@yahoo.co.id

  34. Sejarah ini perlu dipelajari!!!!!!

  35. kenapa sampe mendewa-dewakan manusia kah ?????????
    Arung Palakka itu manusia biasa, bukan malaikat ……
    Sehebat apapun Arung Palakka, lebih hebat pakkkkk ….

    Janganmi juga menulis hal-hal seperti ini, bangga yang berlebih-lebihan
    saya yakin, tulisan ini juga banyak ditambah-tambahi dan dikurangi ….
    biasanya kalau penulis itu berasal dari Bone, yang diangkat itu adalah ya Bone,
    yang jago adalah bone, yang membunuh banyak orang dalam perang itu adalah Bone,
    kenapa tidak pernah disebutkan jumlah korban di pihak Bone setiap Bone kalah perang ??????
    Malu ya menyebutnya ???????????????????

  36. Aku lebih bangga sama raja yang bernama LA MADDAREMMENG …
    rela hancur oleh pasukan Gowa demi mempertahankan Akidah dan nilai Tauhidnya kepada Allah,
    menghilangkan kebiasaan-kebiasaan Musyrik dalam kerajaan ,,,,,

  37. […] 15. La Tenri Tatta Arung Palakka 1667-1696 (29 Thn) […]

  38. Negara kita uda bersatu bernama indonesia, tak perlu lagi dipecah-pecah. mari kita bangun negeri ini. mari kita, mari kita melihat hari esok untuk menata kehidupan yang lebih gemilang. hari kemarin biarlah jadi pengalaman dan muhasabah. betapa banyak problem yang perlu diselaikan negeri ini. Korupsi meraja lela, Terorisme juga menjadi perbincangan Publik. Siapakh yang berada dibalik ini semua. yang kelihatannay ingin memecah belah ummat dan bangsa ini. wahai saudaraku setana air dan sebangsa mari saling membahu bersatu, berat sama dipikul, ringan sama dijinjing, untuk selalu pempererat ukhuwah. dengan itu mudah-mudahan musuh-musuh kita dapat dikalahkan.

  39. ardhy said

    aku bangga atas pengorbanan La Tenri Tatta Arung Palakka yg telah menciptakan perdamain d tanah ugi

    • mimi bone said

      sy wanita keturunan bone.aq bangga dgn aru palakka & akan meneruskan perjuanganx utk m’persatukan dan m’damaikan org bone-gowa,insyaALLAH sy akan menikah dgn pemuda gowa yg sgt m’hrmtiq dan menlindungiq!smg dgn pernikahanq nanti akan m’dptkan keturunan yg dpt menambah rukun antara orang gowa & bone.bknkah aru palakka m’inginkan sprti ini?bkn slng m’jelek2kan satu dgn yg lain yg m’micu perang.perlu qta kthui semutpun kan m’ggigit jika terinjak.

  40. maf ada yg tau sejaraufu sanggaria ga beserta keturunan nya…..trimakasi sebelum nya

  41. sitongenna Arung Palakka jajiwi (lahir) ri Tettikenrarae Takalala Mario Soppeng, engka pong aju ading maraja loppo, makkekuwae engkana patung (simbol) onrong jajianna Arung Palakka

    • arung nurung ilabaco' daeng rizwandhy said

      Tabe’…mungkin anda bisa tunjukkan kitta’ lontara’ yg berisi sejarah sulsel yg skrng kberadaanX msih blom d ktahuii…klo sya simak sejarah yg anda tuliskan,sprti ada unsur politik d dlmX…ayolah sodara2,,mari kita bersatu…klo bone dan gowa perang lgi..maros yg jadi penengahX…siksalah orang maros termasuk darah daeng to nipanurung sprti sya kodong…

      By’Rizwandhy la manurung I labaco’ dg.goa’…

  42. Norman said

    Yang mati tu jasad kasar tp roh tx pernah mati

  43. BAMBANG said

    TERIMA KASIH YG SEBESAR-BESARNYA KPD MBAH JOKO, NOMOR YG MBAH KASI
    TERNYATA BENAR2 TEMBUS 100%,SY TIDAK SIA-SIA MEMBAYAR MAHAR AWALNYA SY KURANG
    YAKIN KLU ANGKA YG MBAH BERIKAN AKAN TEMBUS 100%,TERNYATA SY MENANG ANGKA
    3D .ALHAMDULILLAH MOTOR YG PERNAH KUGADAIKAN 4 BULAN YG LALU GARA2 MAIN
    TOGEL SEKARANG SUDAH BISA KU TEBUS LAGI MALAH SY SUDAH BELI MOBIL DAN SY
    SUDAH PUNYA USAHA, BAGI ANDA YG INGIN MERUBAH NASIB SEPERTI SY HBG,MBAH JOKO
    .DI NOMOR; 0823 1007 9596 ,ANGKA GHOIB YG DI BERIKAN MBAH JOKO TDK
    PERLU DI RAGUKAN LAGI SY JAMIN 100% TEMBUS SOALNYA SY SUDAH PERNAH MEMBUKTIKANYA
    4X BERTURUT2 MENANG.

  44. ulla paul said

    allah taala de’gaga kala jago i…!! napajaji riaseng tau e..arung palakka sibawa sultan hasanuddin i pajaji to….!! apa lagi laingnge #appako

    Artinya : cuma allah taalah tidak ada tandingannya…dia menciptakan manusia…arung palakka dan sultan hasanuddin juga dia ciptakan apa lagi yang lainnya………….

  45. Zul baha said

    Bone terbaik dan bugis lainy… Apapun orang sulawesi selatan harus la brsatu. Salam dr perantaun

  46. massapodda jagoooo

  47. Wawan said

    Mengapa saya tdk melihat makam arung pallakka berdampingan dengan makam sultan hasanuddin

  48. Asslm… sy mau sedikit memperkenalkan diri :)… nama sy Yusran Amir… waktu umur SMP masih sempat sy memegang “Lontara” sama “Tubang” peninggalan dari kakek sy yang merupakan keturunan Arung Lompu dan Arung Pattiro… dalam lontara paling atas tertulis nama La Patau Matanna Tikka… waktu itu keluarga kami mau menggandakan lontara tersebut. saat difotocopy ada keajaiban terjadi, ternyata hasil fotocopynya kosong alias tidak mau digandakan… terpaksa keluarga menulis sj u mengambil duplikatnya… saat menjadi mahasiswa saya membawa lontara tersebut karena orang tua merantau ke Malaysia, namun lontara sy hilang dicuri sedangkan Tubang masih dipegang sama sepupu sampai saat ini…

    membaca sejarah diatas, saya merasa bangga lahir sebagai orang bugis namun bukan u/ membangga-banggakannya… selama ini yang banyak dikenal adalah pahlawan dari tanah jawa, tp kita kurang mengenal para pahlawan kita sendiri ditanah bugis… jangan kita melihat sejarah ini sebagai satu suku yang dominan, namun mari kita bijaki dengan baik. adapun pelaku utama sejarah dalam cerita ini adalah Arung Palakka, tapi bukan berarti dia sendiri yang berperan penting… dalam Lagaligo Luwu di kenal sebagai keturunan pertama orang sulawesi selatan, Makassar dikenal sebagai pencetus sistem kerajaan modern yang disegani lawan seluruh nusantara dan bone sebagai pemersatu suku-suku di Celebes selatan yang dicetuskan Arung Palakka dan menganggap suku lain sebagai saudara dengan bone…

    sekarang kita masih punya para Pahlawan Celebes selatan : ada Abraham Samad, M. Yufuf Kalla, ada Pak Habibie, ada Ustadz Maulana dan masih banyak lainnya…

    jadi mari kita bijaki sejarah diatas dengan bijak krn kita bersudara…

    saya sebagai asli orang bone yang hidup diperantauan, senang membaca sejarah-sejarah sulawesi selatan, karena bisa mengobati rasa rindu saya… semua suku di sulawesi selatan ada pula di Nunukan kalimantan utara dan yang membuat kami jadi satu kesatuan karena prinsip utama orang bugis “Siri” dan “Pesse”

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 84 pengikut lainnya.